Tersangka membawa drum biru, yang menjadi tempat menyimpan jenazah Dufi lalu membuangnya di Kabupaten Bogor, Medcom.id - Rizky Dewantara
Tersangka membawa drum biru, yang menjadi tempat menyimpan jenazah Dufi lalu membuangnya di Kabupaten Bogor, Medcom.id - Rizky Dewantara (Rizky Dewantara)

Nurhadi dan Yudi Pengangkut Drum Berisi Jenazah Dufi

penemuan mayat pembunuhan
Rizky Dewantara • 10 Desember 2018 13:06
Bogor: Dua orang menggotong drum biru ke bagian belakang sebuah mobil. Di dalam drum, jenazah Abdullah Fithri Setiawan alias Dufi ditempatkan dan akan dibuang.
 
Fakta itu terungkap dalam rekonstruksi pembunuhan terhadap Dufi. Adegan itu muncul di lokasi rekonstruksi pertama yaitu di rumah yang dikontrak tersangka di Kampung Bubulak, Desa Bojong Kulur, Kecamatan Gunung Putri, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Di rumah itu, Nurhadi dan istrinya membunuh Dufi.
 
Dua orang yang mengangkat drum, yaitu M Nurhadi beserta Yudi. Mereka merupakan tersangka pembunuhan tersebut. Setelah membunuh Dufi, mereka membuang barang-barang korban di Cileungsi. Sedangkan drum berisi jenazah dibuang di kawasan industri Klapanunggal.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Sedangkan satu tersangka lain, yaitu Sari, merupakan istri Nurhadi. Sari tak ikut mengangkat drum. Saat kejadian, ia berada di dalam rumah kontrakan tersebut. Ia dinyatakan sebagai tersangka lantaran ikut berperan dalam pembunuhan tersebut.
 

(Suasana rekonstruksi pembunuhan Dufi, yang jenazahnya ditemukan di dalam drum di Kabupaten Bogor, Senin 10 Desember 2018, Medcom.id - Rizky Dewantara)
 
Rekonstruksi dimulai pukul 09.30 WIB, Senin 10 Desember 2018. Polisi meminta warga dan juru warta menyingkir dari lokasi rekonstruksi.
 
"Wartawan jangan mendekat," pinta Kapolsek Klapanunggal AKP Bimantoro di lokasi rekonstruksi.
 
Baca: Polisi Rekonstruksi Penemuan Mayat dalam Drum
 
Polsek Klapanunggal menangani kasus tersebut. Polsek juga yang melakukan rekonstruksi. 
 
Hingga berita ini dimuat, rekonstruksi masih berlangsung. Selain Kampung Bubulak, rekonstruksi juga dilakukan di Cileungsi dan Klapanunggal.
 
Belum ada keterangan dari kepolisian mengenai rekonstruksi. Namun rekonstruksi mengundang perhatian warga sekitar.
 
Pada 18 November 2018, Polsek Klapanunggal menemukan jenazah dalam sebuah drum plastik di Jalan Narogong. Sehari kemudian, identitas jenazah diketahui.
 
Polisi lalu menangkap dua pelaku pembunuhan. Yaitu pasangan suami istri Nurhadi dan Sari.
 
Seorang pelaku lain dibekuk yaitu Yudi. Yudi membantu membuang jenazah di kawasan industri Klapanunggal.
 
Para tersangka dikenakan Pasal 340 tentang pembunuhan berencana subsider Pasal 338 dan atau Pasal 365 ayat (3) subsider Pasal 363 dan atau Pasal 480 dengan ancam hukuman mati atau kurungan seumur hidup.
 

(RRN)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi